Pakar Komunikasi UWM Yogyakarta Dorong Milenialis Pelopori Anti Kekerasan Gender

YOGYAKARTA – Pelatihan dasar memahami kekerasan berbasis gender dengan peserta para generasi Z atau generasi milenian sangat strategis untuk memberi pemahaman tentang bahaya kekerasan tersebut.

Dosen Prodi Ilmu Komunikasi Universitas Widya Mataram (UWM) Yogyakarta Bagus Ajy Waskyto Sugiyanto M.A menyatakan, pemahaman yang baik tentang kekerasan berbasis gender pada kalangan generasi Z bisa menyokong efektivitas kerja dalam proses pencegahan kekerasan dimaksud.

“Dengan memberi pemahaman kepada Gen Z, saya berharap mereka dapat menjadi agen-agen pembaharuan dalam memahami bahaya kekerasan gender, dan menyokong pengurangan atau upaya menghilangkan aksi negatif tersebut, “ kata Bagus Ajy, Selasa (28/6/2022).

Menurut Bagus Ajy, upaya memberi pemahaman tentang keekrasan berbasis gender tersebut telah disosialisasikan kepada para pemuda di dusun Gandeng Karang Taruna Sorogenen, Dukuh Bibis, Timbulharjo, Sewon, Bantul Minggu, 22 Mei 2022.

Adapun peserta yang ikut pelatihan, dari kalangan pemuda dan pemudi karang taruna berusia antara 15-20 tahun. Mereka diberi pelatihan dasar pemahaman mengenai kekerasan berbasis gender, dengan pendamping empat orang mahasiswa dari Prodi Ilmu Komunikasi.

Dengan adanya mahasiswa yang terlibat dalam pelatihan, lanjut Bagus Ajy, kegiatan ini juga merupakan upaya pembelajaran agar mahasiswa memahami bagaimana situasi terjun ke lapangan.

Dalam memberikan pemahaman kekerasan berbasis gender, ia menggunakan metode role play. Dengan metode tersebut, peserta diharapkan bisa lebih mudah untuk memahami masalah tersebut.

Menyangkut inspirasi dari pelatihan itu, Bagus Ajy menyatakan, didasari rasa prihatin atas maraknya kekerasan berbasis gender. Menurut laporan catatan tahunan Komnas Perempuan sepanjang tahun 2020 terdapat 299.911 kasus kekerasan seksual terhadap perempuan. Jumlah ini mengalami penurunan sebesar 31% jika dibandingkan dengan laporan tahun sebelumnya. Faktor penurunan jumlah kasus kekerasan pada perempuan tersebut bukan dikarenakan kesadaran akan kedudukan perempuan sudah baik, tetapi karena kebijakan PSBB selama pandemi yang membuat korban dekat dengan pelaku, sehingga tidak berani melaporkan kasus yang dialaminya .

Jika mengaca laporan Komnas Perempuan pada tahun-tahun sebelumnya, tahun 2018 terdapat 406.178 kasus dan tahun 2019 sebesar 431.471 kasus. Dengan kata lain terjadi lonjakan kasus sebesar 6,2 %. Angka ini semakin mengkhawatirkan bahwa ternyata dalam waktu 12 tahun kekerasan terhadap perempuan, dari laporan Lokadata.id, meningkat sebesar 792%.

“Saya prihatian, kekerasan terhadap perempuan masih marak terjadi hingga saat ini. Walaupun sudah sejak satu abad yang lalu tokoh-tokoh perempuan seperti R.A. Kartini, Cut Nyak Dien, Dewi Sartika, ataupun Nyai Ahmad Dahlan (dan tokoh-tokoh perempuan lainnya) memberikan sumbangsih yang besar terhadap negeri ini, ternyata kondisi perempuan pada umumnya masih pada taraf yang tidak baik-baik saja,” paparnya.

Menurut dia, kondisi tersebut terkait dengan kultur sosial di Indonesia model patriarki. Model sosial ini membuat pihak perempuan semakin tidak berdaya.

“Konstruksi sosial dalam masyarakat melekatkan konsep seks dan gender. Seks atau jenis kelamin adalah suatu kategori biologis, sedangkan gender adalah konsep sosial yang berhubungan dengan sejumlah karakteristik psikologis dan perilaku yang kompleks yang dipelajari seseorang dalam pengalaman sosialisasinya. Pengertian gender kerap kali tertukar dengan pengertian seks. Pengertian seks adalah suatu kategori biologis, sedangkan gender merupakan konsep sosial,” kata dia.(****)

7 thoughts on “Pakar Komunikasi UWM Yogyakarta Dorong Milenialis Pelopori Anti Kekerasan Gender

  1. Woah! I’m really loving the template/theme of this website.
    It’s simple, yet effective. A lot of times it’s very hard to
    get that “perfect balance” between superb usability and visual appearance.

    I must say you’ve done a amazing job with this. In addition, the blog loads super quick for me on Internet explorer.
    Exceptional Blog!

  2. Hello, There’s no doubt that your web site may be having
    browser compatibility problems. When I look at your blog in Safari,
    it looks fine but when opening in Internet Explorer, it’s got
    some overlapping issues. I just wanted to provide you with a quick heads up!
    Apart from that, fantastic website!

  3. What’s up, this weekend is good in support of me, as this moment i am
    reading this wonderful informative paragraph here at my
    residence.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *